Home » Isu Bidang Kesehatan Masih Tetap Hangat di Awal Tahun

Isu Bidang Kesehatan Masih Tetap Hangat di Awal Tahun

by Manjie

WONOSOBO – Dalam upaya mendorong partisipasi dan kolaborasi penyelenggaraan pelayanan kesehatan di Kabupaten Wonosobo, Bappeda bersama program USAID Madani menggelar Desiminasi Program di ruang Mangunkusumo Setda. Kegiatan tersebut diharapkan dapat mendorong peningkatan masyarakat sipil dalam peningkatan tata kelola pemerintahan kolaboratif untuk tujuan strategis pembangunan daerah, Selasa (19/1).

 Isu Bidang Kesehatan Masih Tetap Hangat di Awal Tahun

Sarwanto Priadhi, Koordinator Lapangan USAID Madani Wonosobo mengatakan implementasi implementasi program kerjasama USAID Madani masuk pada penguatan masyarakat sipil dalam peningkatan tata kelola pemerintahan kolaboratif untuk tujuan strategis pembangunan daerah. Isu tematik yang diangkat dalam kerja sama tersebut adalah peningkatan pelayanan kesehatan di tingkat garis depan atau garis terdepan.

“Mengakhiri diskusi ini diharap dapat mempertajam pemahaman bersama terkait dengan kualitas pelayanan kesehatan di Wonosobo. Ini juga upaya kita membangun komitmen dan komunikasi intensif antara pemda dan organisasi masyarakat di Wonosobo. Sehingga dalam penerapan program ada perhatian visi antara perwakilan masyarakat dan pemerintah dalam masalah pelayanan di garis depan di masa pandemi covid-19, “ujar Sarwanto.

Baca juga :  Program Tangkas Diyakini Bupati Wonosobo Mampu Tekan Stunting

Sarwanto membeberkan bahwa kesehatan termasuk pelayanan dasar wajib daerah yang harus semuanya keluar. SDM seperti dokter spesialis sejak bertahun-tahun lalu belum selesai juga masalah pemenuhan anggaran.

Sementara itu dr M Riyatno, salah satu narasumber diskusi sekaligus mewakili Dinas Kesehatan membeberkan bahwa berbagai masalah dalam pelayanan kesehatan butuh kolaborasi berbagai pihak. Selain dari pemerintah dan masyarakat juga dibutuhkan tanggung jawab swasta. Ada lima poin penting yang disebut dr Riyatno yang kedekatan untuk diangkat dalam isu pelayanan kesehatan.

“Ini memang tidak bisa dibenahi secara instan, harapannya satu demi satu bisa dicarikan jalan keluarnya dan diatasi. Kita butuh kolaborasi berbagai pihak untuk menuntaskan beberapa program prioritas pemerintah yang berkaitan dengan pelayanan kesehatan mendasar, ”ungkap dr Riyatno.

Baca juga :  Awal Mei, Kuota Gas LPG Bersubsidi Wonosobo Ditambah Ribuan Lagi

dr Riyatno menjelaskan beberapa hal yang mendesak termasuk Angka Kematian Ibu yang berhubungannya dengan kesehatan dan KB. Sanitasi Total Berbasis Masyarakat atau STBM juga berkaitan dengan angka stunting yang bisa menambah peningkatan gizi masyarakat. Dan isu lain seperti pelayanan lewat JKN KIS dan juga penyakit tak luput dari perhatiannya.

Masalah pengendalian penyakit tidak hanya menular tapi degeneratif. Apalagi di masa wabah Covid-19, beberapa hal harus jadi fokus penanganan kesehatan. Mengingat banyak penyakit berbahaya lain seperti HIV, DB dan Malaria yang masih harus diperhatikan, ”bebernya.

Berkenaan dengan tenaga kesehatan yang masih terjadi di Wonosobo, dr Riyatno merasa prihatin terhadap kemampuan pemkab dalam tenaga medis. Mengingat tenaga dokter spesialis yang harus dijadikan perhatian khusus, mengingat kesehatan merupakan kebutuhan dasar yang harus sangat diperhatikan. (manjie / e2)

Baca juga :  Perkiraan Hari Libur Nasional dan Hari Besar di Tahun 2021

You may also like

Leave a Comment